MANGAIN HUHUT MAMPE MARGA TU ANAK DOHOT BORU SORANG MAGODANG

MANGAIN HUHUT MAMPE MARGA TU ANAK DOHOT BORU SORANG MAGODANG

Ditingki saonari on nunga adong manang na piga keluarga ni halak Batak na mangain (adopsi) anak manang boru. Latar belakang umbahen na mangain, ala: 

Ndang adong anakna manang boruna. 

Parumaen manang helana sian suku na asing.

Keluarga na marparumaen sian suku na asing, sai diparsinta rohana do parumaenna i marmargahon marga Batak (marga ni hula-hulana manang marga ni tulangna). Suang songon i do molo helana i sian suku na asing, asa gabe marmarga Batak (marga ni amangboruna). Dung sada rohanasida laho mamampe marga helana manang parumaenna, sai jolo dipasungkunhon do manang na olo nasida marmarga Batak, jala dung dialusi sipangoloi nasida, dipapungu ma dongan tubu dohot boru borhat tu huta ni hula hulana manang tulangna mangelek nasida asa olo nasida marboruhon parumaenna i (molo hela do tu amangboruna do dipangido), jala molo dung dioli, ditontuhon ma tingki pangainon. Diari dohot tingki na binuhul, nunga marpungu sian dongan tubu, boru, bere, pariban, dongan sahuta, hula-hula dohot tulang ni na 2 (dua) hasuhuton.

Proses Tata Cara Mangain / Mampe Marga Anak – Boru Sorang Magodang

MANGAIN HUHUT MAMPE MARGA TU ANAK DOHOT BORU SORANGMAGODANG

Mangain dan mampe marga tu anak dohot boru sorang magodang   adalah suatu ulaon yang dapat memberikan  solusi khususnya dalam ulaon adat perkawinan campuran bagi  orang Batak yang berdomisili di Jabotabek.

Oleh karena Orang Batak yang berdomisili dikota-kota besar atau diparserahan tidak mungkin bisa menghindar kan diri dari perkawinan campuran dengan suku lain.

Yang perlu dipikirkan saat ini , langkah apa yang harus ditempuh agar perkawinan itu bisa terlaksana dengan baik tanpa meninggalkan ruhut-ruhut ni adat Batak itu sendiri.

Agar tujuan perkawinan antar suku ini dapat berlangsung dengan baik, namun adat Batak tetap dilibatkan didalam perkawinan itu , maka oleh raja-raja adat dari berbagai marga dan luat sepakat membuat beberapa kebijakan yang saling menguntungkan dan saling menghormati kedua belah pihak hasuhuton dengan cara mangain dan mampe marga

Mangain dan Mampe Marga didalam adat Batak saat ini sudah menjadi tren, dan bisa dikatakan pada saat ini sudah menjadi suatu konsumsi atau kebutuhan  yang tidak bisa dielakkan lagi, sebab orang Batak yang tinggal diparserahan ini tidak mungkin menutup diri atau membatasi diri atau mencegah atau melarang anaknya laki-laki atau anaknya perempuan untuk tidak  kawin dengan suku lain.

Memang sampai dengan tahun 60 an masih jarang kedengarannya ulaon mangain atau mampe marga, jangankan mangain , pada saat itu kawin dengan suku lain saja masih dianggap tabu dan bisa menimbulkan malu terhadap keluarga bersangkutan.

Oleh karena itu setiap kali pemuda atau gadis Batak yang

hendak berkeluarga biasanya kembali ke bona pasogit masing-masing dan itu bisa diterima  karena namarbaju dan doli-doli pada saat itu masih tergolong kelahiran dan besar di bona pasogit, mereka merantau setelah tammat sekolah, jadi rasa kesukuannya atau kedaerahannya itu masih kental sekali.

Tetapi sejak sekitar tahun 80-90 an keatas mulailah terdengar ada satu dua ulaon mangain dan mampe marga, dan ternyata setelah diteliti generasi yang mangain ini adalah mereka  yang  sudah lahir di parserahan dan mereka ini rata-rata .tidak mengerti lagi bahasa batak dan tidak mengerti dimana bona pasogitnya karena tidak pernah dibawa orang tuanya ke bona pasogit.

Selain hal tersebut diatas anak-anak yang lahir di parserahan ini sejak kecil pergaulan mereka sudah terbiasa dan dipengaruhi lingkungan sekitarnya, mungkin tetangganya, ditempat pekerjaan bertemu dengan gadis-gadis atau pemuda yang bukan orang Batak

Akibat pengaruh lingkungan ini terjadi perlawanan dari pihak generasi muda, dan yang terakhir raja-raja adat dan generasi tua mulai mengalah maka oleh raja-raja adat dicarilah jalan keluar agar rencana baik dari anak-anak muda yang ingin berkeluarga tidak terhalangi namun adat Batak tetap terlibat. Dan cara yang terbaik ialah mangain dan mampe marga.

1. APABILA YANG HENDAK DI AIN DAN MAMPE MARGA PENGANTEN WANITA

Apa bila yang hendak diain itu adalah penganten wanita maka pamoruan yang meminta pangainon serta mampe marga datang manopot hula-hula tangkas dengan membawa sipanganon babi namarsaudara,  namanya sipanganon sulang-sulang.

Tujuan pertama dari kedatangan pamoruan adalah untuk meminta ijin kepada hula-hula berhubung anaknya hendak kawin dengan gadis dari suku lain.

Menurut adat Batak setiap kali bere hendak berumah tangga dengan orang lain (bukan dengan boru ni tulangnya) harus terlebih dahulu minta ijin kepada tulangnya (ito kandung dari ibunya) sebab adat Batak mengatakan bahwa tulang kandung itu berhak menunjuk bere menjadi helanya atau menantunya.

Pada saat rombongan ni pamoruan datang pasahat sulang-sulang, hula-hula juga mengundang dongan tubu, boru dan dongan sahuta untuk menghadirinya.

Setelah semua undangan hadir, pihak pamoruan menghadapkan tudu-tudu ni sipanganon kepada hula-hulanya (hula-hula yang punya rumah atau yang ditunjuknya)

Parhata ni pamoruan.

Dihamu tunggane dohot inang bao maradu sude hamu hula-hula nami, ro do hami udur na mardongan tubu dohot boru nami lao mangudurhon  bere muna, mamboan sulang-sulang na tabo di hamu sude hula-hula nami, otik so sadia pe sipanganon na hupatupa hami on, sai pamurnas mai tu pamatang muna  saudara tu bohi, sipasindak panaili sipaneang holi-holi, horas ma hamu sude hula-hulangku namanganhon, horas nang hami pamoruan muna na patupahon, botima.

Parhata ni hula-hula

Dihamu lae dohot di ho ito, berengku  maradu sude hamu  pamoruan nami dohot uduran muna, nangkin dipasahat hamu do tu hami sulang-sulang ni bere nami, sulang-sulang natabo, hamipe antong pasahaton nami do tu hamu dengke simudur-udur dengke sitio-tio, asa mangudurhon las niroha ma antong haroro muna tu bagas nami namarampang na marjual on, horas ma hamu sude pamoruangku jala sahat ma pasu-pasu nasian Tuhanta i tu hamu, botima.

Seperti biasanya berdoa untuk makan dari horong ni pamoruan, dan setelah amen dilanjutkan dengan mengatakan:

“Sititi ma sihompa – Golang-golang pangarahutna; Songon i pe raja nami na tupa – Godang ma pinasuna, marjomut ma hita.”

Pada saat makan, aliang-aliang dan ate-ate sian na margoar na i, diseati pamoruan kemudian disuguh kan kepada semua hula-hula serta para undangannya

Setelah selesai marsipanganon dari pihak hula-hula menanyakkan tudu-tudu ni sipanganon kepada pihak pamoruon.

Hula-hula

Dihamu Pamoruan nami, nangkin dipasahat hamu do tu hami tudu-tudu ni sipanganon on, antong songon dia bahenonta partording ni on, masitutur-tuturan hita raja ni boru, botima.

Pamoruan

Mauliate ma raja nami, taringot disipanganon i, sulang-sulang ni bere muna doi dihamu jala surung-surung muna do i, botima.

Hula-hula

Antong mauliate ma lae dohot di ho ito dohot di bere nami, sai lam tu bisuk na antong bere nami on tu joloan ni ari on, tiur-tiur pancarian na asa boi dope patupaonna sipalas roha ni tulang na tu angka ari namangihut, onpe dihamu boru nami ala surung-surung nami do on pauli hamuma di pudi.

(dungi diuduti hula-hula ima muse)

Hata ni na tua-tua Lae dohot di ho ito, mandok sai jolo ni nangnang do asa ni nungnung, sai jolo pinangan do asa sinungkun, nungnga bosur hami mangan indahan na las i, sagat marlompan juhut natabo i, sombu minum aek sitio-tio na tinahu muna i antong dia ma langkat na dia unok na dia hata na dia nidok na, tangkas ma hatahon hamu sian i lae, botima.

Pamoruan

Mauliate ma raja nami, las roha nami umbege hata muna i, sai anggiatma antong, manumpak tondi muna manuai sahala muna tu hami pamoruan muna asa marganda-ganda dihami sinadongan asa boi dope patupaon nami sipanganon na tumabo sian on lao pasangaphon hamu sude hula-hula nami.

Taringot dihata ni sipanganon i raja nami panggabe an parhorason do, botima.

Hula-hula

Mauliate ma lae dohot diibotongku, panggabean parhorason do hape hata ni sipanganon i, antong:

“Bona ni aek puli ma – Didolok ni Sitapongan; Sai tubu ma dihamu angka nauli – Jala martamba-tamba nang pancamotan.”

Alai lae, marangkup do nauli mardongan do na denggan, asa siangkup na songon nahundul sidongan na songon na mardalan, molo adong na dibagasan rohamu, tangkasma hatahon, botima.

Dalam pembicaraan ini pertama-tama paranak minta ijin kepada hula-hulanya sehubungan dengan rencana perkawinan anaknya dengan gadis dari suku lain yang sering juga dikatakan boru sian nadao (artinya tidak punya marga)

Pamoruan

Mauliate ma raja nami, ndang ni hatahon dope nungnga didodo hamu na dibagasn roha i, tanda do hamu raja sigodang boto-botoan. Raja nami songon naung binoto muna ia bere muna si …… (disebut namanya) nungna magodang jala nungnga tamat sian parsingkolaan na, jala nasai laon sai holan na diparjalangan do bere muna on, ala ni i binaen ma surat asa mulak jolo ibana, jala dung mulak manigor sinuru ma asa lao mardalani tu huta ni tulangna, hape ro alusna, nungnga adong ninna na sinolom ni roha na, jala nungnga masijaloan hata dohot boru ni halak sian nadao.

Umbege i raja nami tarhatotong do hami, diama so tarhatotong iba, so ala na so gabe hami pamoruan muna, laos songon i muse burju muna marboru ndang na tarhatahon, alai behama bahenon raja nami so boi ala roha tu naposo, ala ni i raja nami na parmisi majolo hami tu hamu hula-hula nami apala ditingkion.

Molo tung pe boru sian nadao dialap bere muna i, mamasu-masu ma daging dohot tondi muna raja nami tu bere munai, anggiat rongkap na gabe rongkap na matua i muse, botima..

Hula-hula

Dihamu lae dohot di ibotongku, anggo hamu sai boru hasian jala boru naburju do hamu dihami hula-hula muna, tangkas doi diangka pambaenan muna nasai laon, sai tongtong do sangap hami dibaen hamu.

Taringot di pangidoan muna na parmisi hamu, on do dohonon nami tu hamu ito dohot lae:

Jolma marsangkap dalan na, Tuhan ta do na patulushon, siala ni i molo tung pe boru sian nadao dialap bere nami i tong do songon hata ni umpama namandok;

“Hot pe jabui – Saitong doi margulang-gulang; Sian dia pe berei mangalap boru – Sai tong doi boru ni tulang.”

Tung sian dia pe bere nami i mangalap boru naung boru nami mai, mamasu-masu ma Tuhanta diangka sangkap nauli i, asa dapot tutu songon pinangido ni roha muna i, botima

Setelah ijin yang diajukan pamoruan itu sudah dapat dipenuhi pihak hula-hula, oleh pamoruan dilanjut kan pada permintaan kedua.

Tahap Kedua pihak pamoruan mangelek hula-hulanya agar mau menerima calaon menantunya itu menjadi borunya situtu huhut marmargahon marga ni hula-hula na tinopot nai. Adalah suatu kebiasaan bagi orang Batak, yang boleh berbicara dalam forum adat hanya laki-laki, tetapi khusus  pada momen ini diberi kesempatan kepada ito kandung ni hula-hula i.

Apala iboto ni hula-hula i

Parjolo au parmisi tu hamu sude dongan tubungku, hurang do nian sumanna molo sai dohot angka ina mangkatai di loloan ni angka raja, alai na marsomba majolo au tu hamu dongan tubungku lean hamu jolo saotik tingki diau asa huhatahon jolo na solot diate-ate na gompang dipusu-pusu tu ibotongku na burju on.

Ito na burju sian nasai laon holan hamu do na sai mangoloi hami, ai tung manang aha pe hupangido hami tu hamu ito dohot eda ndang hea tarhirim au dibaen hamu, gabe roma tu rohangku ito, antong andigan be baloshonongku na denggan na sai laon na binahen ni ibotongkon dohot angka hula-hulangkon tu au, adigan be oloangku hamu ito/eda songon i tu sude hamu hula-hulangku?

Antong asa boi oloangku hamu ito dohot hamu sude hula-hulangku, jangkon hamu ma na naeng parumaengki gabe boru muna situtu songon boru natinubuhon muna situtu jala na marmargahon marga muna, ima pangidoangku tu sude hamu hula-hulangku jala pangidoangku tung so tulahon muna do ito pangidoangkon, botima.

Pada saat inilah semua hula-hula namartinodohon yang hadir pada saat itu langsung bermusyawarah apakah dapat menerima permintaan ni ibotonya untuk mangain serta mampe marga seperti yang diajukan pamoruannya. Kalau dalam musyawarah ini ada kesepakatan dan persetujuan khususnya diantara bersaudara dekat (namartinodohon) dan semuanya dongan tubu setuju tidak ada yang keberatan maka ditetapkanlah  hari pangainon dan menunjuk siapa diantara mereka yang menjadi ama pangain.

Dalam hal ini tidak ada ketentuan yang baku yang menetapkan harus yang paling tua atau paitonga atau siampudan, semuanya tergantung pada yang meminta.

Kalau bere itu meminta agar ama pangain adalah tulangnya siampudan tidak ada aturan yang melarang yang terpenting perlu diperhatikan bahwa setiap ama pangain harus sudah berkeluarga dan sudah diadati.

Selain itu ada juga yang mengatakan, keluarga pangain harus sudah punya cucu atau yang sudah marpahompu, sebab kalau belum punya cucu bisa berakibat mati  dari kedua belah pihak.

Sesungguhnya pendapat ini tidak benar sama sekali, penulis telah menguji ucapan ini terhadap diri penulis sendiri, kepada orang lain  ternyata sampai sekarang tidak pernah terjadi.

Kalau dari pihak hula-hulanya pada saat itu belum ada yang marpahompu, atau mungkin sudah tua tetapi tidak punya anak, apakah salah dari yang tidak punya anak menjadi punya anak? Tetapi semuanya ini terpulang kepada keyakinan dan iman kepercayaan masing-masing.

2.  APABILA YANG HENDAK DI AIN DAN MAMPE MARGA CALON PENGANTEN PRIA DARI SUKU LAIN

Apabila yang akan diain itu adalah calon penganten perempuan maka yang mangain adalah dari hula-hula tangkas, sekarang sebaliknya yang akan diain adalah calon penganten pria dari suku lain maka yang akan mangain adalah pihak pamoruan atau apala iboto ni hulahula nampuna boru i  contoh:

Hula-hula mempunya seorang anak gadis.

Berencana akan kawin dengan seorang pemuda dari suku lain yang tidak punya marga, namun dari pihak parboru menghendaki agar dalam perkawinan borunya dapat dilaksanakan menurut adat Batak, untuk memenuhi keinginan parboru, tidak ada jalan lain selain harus diain dan mampe marga kepada calon helanya.

Agar maksud dan tujuan ini dapat tercapai pihak hula-hula menopot pamoruannya namun sebelum datang manopot pamoruannya secara resmi ada baiknya terlebih dahulu diadakan pendekatan antar hula-hula dengan pamoruan, tujuannya adalah selain menghindarkan stagnasi juga agar saat diadakan pertemuan dengan dongan tubu ni pamoruan pembicaraan dapat berjalan seperti apa yang diharapkan dan bisa memperoleh hasil maksimal.

Langkah-langkah yang harus dilakukan hulahula ilah mangebati pamoruannya sambil membawa dengke simudur-udur dengke sitio-tio. Goar ni sipanganon i sipanganon lungun-lungun karena sudah lama tidak ketemu dengan pamoruannya, untuk itu hula-hula datang membawa sipanganon dengke sitio-tio, dengke simudur-udur mangebati pamoruannya.

Dalam hal kedatangan hula-hula ini, bisanya dari pihak pamoruan tidak perlu memotong babi sebagai balasan dari dengke yang dibawa hula-hula itu, cukup sipanaganon yang dibawa hula-hula itu saja, yang dimakan bersama pada saat itu. Setelah selesai makan ada dua persi yang sering dilakukan pada beberapa marga dan luat antara lain:

  1. Ada diantara marga dan luat yang melakukan setelah selesai makan terlebih dahulu masisisean diantara dongan tubu, kemudian baru mengajukan pertanyaan tentang arti makanan dan maksud kedatangan mereka kepada hula-hula yang membawa sipanganon itu.
  2. Ada juga diantara marga dan luat yang melakukan tidak ada lagi masisisean namardongan tubu, dohot boru dohot dongan sahuta, tetapi atas kesepakatan bersama raja parhata langsung mengajukan pertanyaan kepada hula-hula tentang maksud dan tujuan kedatangan mereka, apakah ada yang ingin disampaikan kepada pamoruannya. Apabila ditanya mana yang lebih baik dari kedua contoh diatas ini maka jawabannya, tergantung dari hasomalan atau kebiasaan marga dan luat itu, tentu semuanya ini baik karena ada alasan masing-masing yang mengatakan kenapa cara itu baik.

Selanjutnya hula-hula menceriterakan kepada pamoruannya akan rencana dari borunya yang hendak kawin dengan orang jauh dan tidak punya marga, agar rencana perkawinan ini dapat berjalan menurut adat Batak maka diminta kesediaan pamoruannya untuk mau mangain calon helanya yang dari suku lain itu menjadi anaknya sendiri dan memberi marga atau mampe marga seperti marga ni pamoruannya.

Mendengar permintaan dan alasan yang diberikan hula-hula itu sesungguhnya tidak menyalahi aturan adat karena bertujuan baik, maka pamoruannya menyatakan tidak keberatan dan dapat memenuhi permintaan hula-hulanya. Namun demikian walau pamoruannya tidak keberatan atas permintaan ni hula-hulanya, tetapi tidak begitu saja langsung sudah beres, belum.

Harus terlebih dahulu ada persetujuan dari dongan tubu, untuk itu pamoruannya meneruskan permintaan hula-hulanya khususnya Kepada semua saudara namartinodohon, Ama martinodohon dan Ompu martinodohon yang hadir pada saat itu, untuk mempertimbangkan apakah dapat memenuhi permintaan yang disampaikan hula-hulanya tadi.

Apabila pada saat itu ada diantara na martinodohon atau ama martinodohon atau ompu martinodohon dengan alasan yang bisa diterima akal sehat, maka permintaan hula-hulanya bisa ditolak, tetapi kalau semua dongan tubu setuju tidak ada yang keberatan maka ditetapkanlah hari dan waktu pangainon serta mampe marga kepada calon hela ni hula-hula tersebut.

Segala biaya dan keperluan ulaon pangainon dan mampe marga ini biasanya sepenuhnya menjadi tanggung jawab ni hula-hula yang mengajukan pangainon dan marga tersebut.

Jadi sehubungan dengan pangainon dan mampe marga, sekali lagi dipertegas bahwa:

Apabila yang hendak diain dan mampe marga itu adalah calon pengantin wanita maka yang mengajukan permintaan pangainon dan mampe marga kepada hula-hulanya adalah pihak pamoruan dengan membawa tudu-tudu ni sipanganon.

Sebaliknya apabila yang hendak diain dan mampe marga itu adalah calon pengantin pria maka yang menagajukan permintaan pangainon dan mampe marga kepada pamoruan adalah dari pihak hula-hula sambil membawa dengke sitio-tio dengke simudur-udur.

3. DITENTUKAN ANAK YANG KE BERAPA

Setiap kali akan mangain dan mampe marga anak laki-laki atau perempuan maka harus dinyatakan terlebih dahulu didepan keluarga namartinodohon, ama na martinodohon, ompung na martinodohon, boru, dongan sahuta dohot hula-hula bahwa anak yang akan diain itu akan dijadikan Anak yang ke berapa dari sekian anak atau keturunan  dari ama / ina pangain tersebut, hal ini sangat penting untuk mengetahui dan meletakkan hirarginya dalam tarombo dari sekian keturunannya.

Sering sekali terjadi masalah dalam keluarga dikemudian hari, hanya oleh karena kurang jelasnya penetapan orang tua atas hirarki dari keturunannya pada saat pangainon.

4. SIAPA SAJA YANG HARUS HADIR SAAT ACARA MANGAIN DAN MAMPE MARGA

  • Yang harus diundang pada saat acara pangainon dan mampemarga antara lain;
    1. Namartinodohon, Ama namartinodohon serta Ompung namartinodohon.
    2. Namartinodohon, Amang namartinodohon Ompung ni Amang martinodohon semunya harus hadir pada saat pangainon dan mampe marga kecuali dari pomparan ni Ompung na martinodohon paling sedikit 10 keluarga untuk  mewakili setiap Ompu martinodohon.
    3. Yang dimaksud dengan paidua nisuhut ialah: pomparan ni ompung na martinodohon.
    4. Pengurus Punguan marga ni hasuhuton na mangain atau yang mewakilinya harus hadir
    5. Hula-hula tangkas ni Ama/Ina Pangain yang akan menjadi Tulang ni naniaini harus hadir
    6. Dongan sahuta ni Ama/Ina Pangain.
    7. Dan yang tidak kalah pentingnya adalah kedua orang tua calon penganten Pria atau wanita yang dari suku lain itu harus hadir untuk memberikan pernyataan bahwa tidak kebertan kalau anaknya diangkat menjadi orang Batak dan diberikan marga. Pernyataan ini sangat penting untuk menghindari salah persepsi dan menjaga hal-hal dikemudian hari.

5.  JALANNYA ACARA PANGAINON DAN MAMPE MARGA PENGANTEN WANITA

Sesuai dengan pembicaraan terdahulu ketika berenya membawa sipanganon sulang-sulang tu tulangnya telah ditetapkan hari dan tanggal pangainon dan mampe marga, pihak pamoruan datang membawa sipanganon kerumah atau tempat yang telah disediakan hula-hulanya untuk acara itu.

Setelah semua undangan sudah hadir maka datanglah pihak pamoruan yang meminta marga itu pasahat tudu-tudu ni sipanganon tu adopan ni hula-hula yang ditunjuknya.

Parhata ni Pamoruan:

Dihamu hula-hula nami, dison hupatupa hami do dihamu  sipanganon namarsaudara siala sangap do hamu hula-hula nami di hami,

Tung so sadia pe raja nami sipanganon na hupatu-pa hami i, sai pamurnas mai tu pamatang muna saudara tu bohi, sipasindak panaili sipaneang holi-holi, horas ma hamu raja nami na manganhon horas nang hami na patupahon, botima

Setelah pihak pamoruan menyampaikan tudu-tudu nisipanganon, kemudian dibalas hula-hula dengan memberikan dekke sitio-tio dengke simudur-udur demikian.

Parhata ni Hula-hula.

Dihamu Raja ni Pamoruan nami, hami pe antong pasahaton nami do tu hamu dengke sitio-tio dengke simudur-udur, asa udur pasu-pasu jala tio panggabean parhorason tu joloan on dihamu sude pamoruan nami, antong songon hata ni umpama ma dohonon nami:

“Bagot namarhalto – Na tubu diroben; Horas ma hamu na manjalo – Songoni nang hami na mangalean, botima.”

Doa makan selalu dari pihak boru, karena boru yang membawa makanan kerumah hula-hulanya.

Setelah selesai makan, Raja parhata ni hula-hula menanyakkan tudu-tudu ni sipanganon yang diberikan Pamoruan itu:

Parhata ni hula-hula

Dihamu boru nami, nangkin dipasahat hamu do tu hami tudu-tudu ni sipanganonon, nuaeng manungkun hami tu hamu tarbeha partording nion, masitutur-tuturan hita, botima.

Parhata ni pamoruan

Tangkas do raja nami hupashat hami tu hamu tudu-tudu ni sipanganon naso sadia i, ba taringot dipartordingna, surung-surung muna doi raja nami botima.

Parhata ni Hula-hula.

Jadi dihita namardongan tubu, siala surung-surung ta do hape na binoan ni pamoruanta on , lehetma dipauli boru nami dipudi asa boi huuduti hami pangkataion on

Dungi diadophon raja parhata ni hula-hulai ma muse pangkataion tu pamoruan na jala didokma hatana:

Dihamu Raja ni Pamoruan nami, songon hata ni natua-tua na mandok sai jolo ni nangnang do asa ni nungnung, sai jolo pinangan do asa sinungkun.

Nungnga bosur hami mangan indahan na las i, sagat marlompan juhut na taboi, disi do gandina disi gandona, disi do daina di disi do nang tabona, sirsir sirana, hona nang asom na, antong dia ma langkat na dia unok na dia ma hata na dia ma nanidokna, tangkas ma hatahon hamu Raja ni boru, botima.

Parhata ni Pamoruan

Mauliate ma Raja nami dihalashon hamu do sipanganon na hupatupa hami naso sadia i,molo tung na mangholit pe hami Raja nami sai ganda ma na hinolit, asa adong muse patupaon nami lao pasangap hamu hula-hula nami diangka ari nauli, asa hata nisipanganon i Raja nami, panggabean parhorason do, botima.

Parhata ni Hula-hula

Las roha nami umbege hata munai Raja ni Boru, panggabean parhorasan do hape sintuhu ni sipanganon i antong sai dapot ma dihamu songon ni dok ni umpama:

“Bona ni aek puli – Didolok ni Sitapongan; Sai tubu ma di hamu angka nauli – Jala dor nang pangomoan.”

Antong songon hata ni na tua-tua do raja ni boru dohonon nami, marangkup do na uli mardongan do na denggan asa siangkupna songon na hundul sidongan na songon na mardalan diama muse na naeng sitaringotan, botima

Parhata ni Pamoruan

Tingkos do hata munai Raja nami, sai marangkup do tutu nauli mardongan na denggan asa siangkup na songon na hundul sidongan na songon na mardalan tangkas ma antong paboa on tu Raja i na solot diate-ate nagompang dipusu-pusu.

Songon naung binoto muna Raja nami ia bere muna (didok goar ni berei) nungnga magodang jala nungnga tammat be ibana sian parsingkolaan na, jala nasailaon holan na di pangarantoan do bere muna on.

Ia sinuru ma ibana mulak asa lao nian mardalani tu huta ni tulang na ima huta ni Raja i, hape ro ma alusna nungnga adong hujalo hata ni boru sian nadao, ninna ibana tu hami.

Sai ni elehelek do nian raja nami huhut pinaboa haburjuon ni hamu sude hula-hula nami marboru, alai lan ditahi jolama roha ni Tuhanta do nasau, asa unang putus nian hubunganta raja nami, na marsomba huhut na mangelek ma hami nuaeng tu hamu hula-hula nami, asa ain hamu ma nian Raja nami nanaeng parumaen nami i gabe boru muna situtu jala na marmargahon marga ni hamu hula-hula nami, asa tangkas hami ro tu tonga ni alaman ni raja i lao mangalap parumaen nami.              

Ima Raja nami siangkup ni nauli, siangkup ni na denggan botima.

Dung dilean namartinodohon i dohot Ama dohot ompu ni ama na martinodohon i ma pendapat nasida naso keberatan do nasida mangoloi pangidoan ni pamoruan i, dipasahat Raja parhatai i ma muse pangkataion i tu sude hahanggina na marompu-ompu, asa masilen pandapotna be, molo na setuju aha alasanna setuju, molo na keberatan, aha alasanna keberatan.

Dung adong sada keputusan sian na mardongan tubu jala ndang adong na keberatan dipangidoan ni pamoruan i, disungkun raja parhatai ma muse pamoruon nai ise ma ama dohot ina pangain diboru na naeng ainon i, jala tubu sipaipiga ma ibana di ama/ina pangain i, dung dapot i, diadophon raja parhatai ma muse adop na tu pamoruan namangido margai.

Parhata ni Hula-hula.

Dihamu raja ni Pamoruan nami, tangkas do di bege hamu songon dia pangkataion nami taringot  dipangidoan munai, jala nungnga mardos ni tahi hami oloan nami do pangidoan muna i, alani i, suru hamu ma tuson na naeng parumaen muna i rap dohot natorasna pangintubu i asa jolo husungkun hami nasida manang na keberatan do nasida molo huain hami jala huampehon  hami marga nami tu nanaeng parumaen munai

Dung hundul boru muli i, laos songon i nang natoras pangintubu ni boru muli i, disungkun Raja Parhata ni hula-hula i ma muse boru muli i dohot natoras ni boru muli

Parhata ni hula-hula

Jelita (ima goar ni boru muli i)!

Tadi pamoruan kami telah mengajukan permintaan kepada kami agar kami bersedia  mengangkat Jelita menjadi boru kami yang sesungguhnya serta bermargakan marga kami, apakah Jelita bersedia diangkat menjadi boru kami dan diberi marga kami?

Dan kalau ya, apakah yang menjadi motifasi Jelita sehingga mau diangkat menjadi boru Batak dan diberikan marga?

Jawab Jelita

Ya dengan segala senang hati saya bersedia diangkat menjadi boru Batak yang bermargakan …. (disebut marganya)

Dan yang menjadi motivasi saya mau diangkat menjadi boru Batak karena suami saya adalah orang Batak dengan demikian mau tidak mau  saya akan lebih banyak berhubungan dengan orang Batak dan juga selalu terlibat dalam Adat istiadat  Batak , untuk  dapat melakukan semuanya  dengan baik saya harus menjadi orang Batak yang punya marga , sebab mulai dari sekarang sampai Tuhan memanggil saya, maka kehidupan saya adalah bagian dari kehidupan suami saya sebagai orang Batak.

Setelah diperoleh persetujuan dari boru muli kemudian dilanjutkan menanyak orang tua kandung boru muli apakah mereka keberatan atas permintaan dari pihak pamoruan dan atas persetujuan anaknya diangkat menjadi boru Batak serta diberikan marga?

Orang tua kandung

Terima kasih atas kesempatan ini.

Kami sebagai orang tua, selalu mendukung anak kami dalam hal yang positif.

Selain itu anak kami ini sudah dewasa, jadi kalau menurut dia itulah yang terbaik untuk masa depannya, tentu kami orang tuanya harus mendukung.

Dalam hal ia mau menjadi orang Batak dan punya marga, kami sebagai orang tua tidak keberatan.

Oleh karena boru muli dan orangtua kandung boru muli tidak keberatan karena orang tuanya dapat memahami kehendak anaknya maka pelaksanaan pangainon dengan mampe marga sudah memenuhi persaratan, untuk itu dapat dilaksanakan.

Tetapi seandainya dari pihak orang tua boru muli menyatakan keberatan, maka mangain dan mampe marga tidak bisa dilanjutkan.

Mangain dan mampe marga untuk penganten pria sama saja teknis pelaksanaannya dengan penganten wanita hanya kalau pengaten wanita yang mangain dan mampe marga adalah pihak hula-hula, sedang penganten pria yang mangain dan mampe marga adalah pihak pamoruan itu saja bedanya namun caranya tetap sama. Oleh karena anak dan boru yang akan diain itu sejak saat pangainon sah menjadi anak kandungnya sendiri dan atas segala hak waris dan marga, maka pada saat marmeme biasanya anak atau boru yang akan diain itu sungguh-sungguh duduk dipangkuan ibu yang mangain itu.

6. MARMEME

Jaman dahulu dibona pasogit belum ada susu kaleng atau makanan bayi, jadi setiap kali hendak memberi makan anak bayi harus di Meme artinya anak yang baru lahir itu disuapi dengan makanan nasi yang dikunyah ibunya terlebih dahulu sampai halus kemudian disuapkan langsung dari mulut orang tuanya kemulut bayi yang baru lahir itu.

Tetapi saat mangain anak dohot boru sorang magodang tidak lagi demikian cukup disuapi pake tangan saja tetapi dalam kata-katanya demikian:

Ibu yang mangain:

Humeme maho (anakku / boru) hasian, siala mulai sadarion gabe (anakku / borungku) situtu ma ho, (anak/boru) sorang magodang dihami na margoar si (Tangkas / Jelita) na marmargahon marga nami …(disebut marganya), jala tubungku si nomor ….(disebut anak yang keberapa) songon tanda na (ankku/borungku) situtu ho, humeme ma ho  (kemudian disuapkan nasi dan ikan itu), gonggom ma (amang / inang) goar dohot margami jala Tuhanta ma na margogoihon ho (suapan ke dua)

Sai siboan tua ma ho jala siboan las niroha ditonga-tonga ni natorasmu dohot di marganta

(suapan ke tiga)

Setelah selesai disuapi selanjutnya di pataguk (disusui) secara simbolik dengan memberikan air putih di gelas.

Paboa na (anaku/borungku) situtu do ho, songon tanda naung hupataguk ho, hupainum ma ho dohot aek sitio-tio on (diberi minum tiga kali)

Setelah selesai diberi minum atau pataguk diambil beras sipir ni tondi diatas piring.

Ada yang melakukan pada saat mambaen sipir ni tondi lebih dahulu menarok diatas kepala ama/ina yang mangain itu sambil berkata:

Pir ma tondingku mamasu-masu ho, asa pir ma nang tondim na hupasu-pasu

Baru kemuadian orang tua yang mangain itu menarok beras keatas kepala (anak/boru) yang diainnya sebanyak tiga kali.

Tetapi ada yang langsung menarok beras sipir ni tondi itu keatas kepala (anak/baru) yang baru diainnya sambil mengucapkan kata katanya demikian

Boras sipir ni tondi doan (amang/boru) hasian , pirma pongki bahul-bahul pansalongan pirma  tondim gumonggom goar dohot marga mi, jala  tu tiur na ari bolusonmu tu joloan on, horas … horas… horas … Sambil disampakkon tu ginjang tolu hali

Setelah selesai marmeme dilanjutkan Raja parhata dengan memberikan kesempatan kepada semua dongan tubu marompu-ompu pasahat ulos tetapi pertama dari keluaraga dekat:

  1. Hasuhuton  namartinodohon, amang na martino-dohon, amang ni ompung na martinodohon
  2. Utusan sian na marompu-ompu
  3. Terahir dari Pengurus Punguan.

Perihal jumlah ulos yang diberikan pada saat pangainon ditentukan sesuai dengan kesepakatan ni na mardongan tubu ditiap-tiap marga, tidak ada ketentuan yang baku.

Dan sebagai acara yang terahir diserahkan kepada hula-hula ni Ama/Ina namangain i untuk menyampaikan ulos parompa

Parhata ni pamoruan:

Dihamu hula-hula nami … (disebut marganya) songon naung binoto muna raja nami, sadarion nungnga sorang magodang dihami sada (anak / boru)

Jala somalna molo sorang dihami anak manang na boru sai manigor dihalaputi hamu do ro mamboan parompa tu bere muna i.

Nuaeng pe raja nami na paboahon ma hami tu hamu ia sadarion sorang magodang do dihami sada (anak/boru) atik adong sipasahaton muna raja nami tu bere munai hulean hami ma tingki tu hamu, botima

Tulang beserta rombongannya datang membawa ikan dan ulos parompa. tetapi kadang-kadang ada diantara tulang itu yang juga membawa ulos untuk diuloskan kepada ama/ina pangain, dalam hal ini tidak ada salahnya tergantung hubungan baik na marhula marboru selama ini, tetapi kebiasaannya hanya ikan dan ulos parompa mangiring saja dari hula-hula.

Raja Parhata ni Tulang

(Hula-hula ni Ama/Ina namangaini)

Dihamu raja ni pamoruan nami, las roha nami umbege barita muna, siala naung sorang magodang do hape bere di lae dohot iboto namion.

Adatna mai tutu, molo sorang bere niba ro ma Tulang namamboan parompa lao mamarompai bere nabaru sorang i, ala ni i dihamu laengku dohot ibotongku:

Dison ro do hami sude uduran ni hula-hulam, patuduhon na dohot do hami marlas niroha dilas ni roha muna i.

Antong songon tanda las ni roha nami, pasahaton nami ma tu hamu dengke sitio-tio dengke simudurudur dengke sahat, asa lam tu tio na ma antong dilaengku dohot ibotong hagabeon dohot las ni roha tujoloan ni arion.

Antong asa songon hata ni umpama do dohonon nami tu hamu lae dohot ibotongku :

“Bagot na marhalto. – Na tubu dirobean; Horas ma hamu na manganhon dengke sitio-tio on – Songoni nang hami na pasahathon.”

Asa lam tangkas antong sahat pasu-pasu naung jinalo muna sian Tuhanta, pasahaton nami dope parompa tu bere namion:

Di ho bere, pasahaton nami ma tu ho parompa mangiring, asa mangiringkon tamba ni pinompar ma hasosorang mon di natorasmu marudut udut tu ari nanaeng ro, horas ma ho bere, horas nang hami tulangmu, botima

Setelah selesai tulang pasahat parompa natoras pangain manjalangkon pasituak na tonggi kepada semua rombongan ni tulang yang datang pada saat itu.

Dan ketika rombongan ni tulang akan meninggalkan tempat natoras pangain pasahat ulak ni tandok tu hula-hula.

Ulak ni tandok ini juga tidak selalu sama dibeberapa marga, ada yang melakukan:

  1. Ulak ni tandok ni tulang diambil dari osang ni tudu-tudu nisipanganon yang diterimanya dari pamoruan tadi.
  2. Tetapi ada juga yang melakukan tidak dari tudu-tudu ni sipanganon yang dipasahat hula-hula itu, tetapi khusus disediakan satu ekor sebagai ulak ni tandok ni tulangi tergantung atas kesepakatan kedua belah pihak sebelumnya.

Pada kesempatan itu Raja Parhata ni natoras pangain mengucapkan terimakasih kepada rombongan ni tulang, seraya menyalami semua mereka dengan memberikan pasituak natonggi

Dengan selesainya Tulang pasahat parompa maka acara pangainon serta mampe marga sudah selesai.

Kemudian pembicaraan diambil alih kembali oleh raja parhata ni hula-hula

Parhata ni hula-hula

Dihamu raja ni pamoruan nami, nunga huoloi hami be sude pangidoan munai raja ni boru, molo so adong be sidohonon muna tu hami asa tauduti tu na marhata sigabe-gabe.

Parhata ni pamoruan

Tingkos do raja nami pandohan munai, mauliate ma raja bolon malambok pusu hami sude pamoruan muna disiala pangoloion muna dipangidoan nami i, ba songon tanda las ni roha nami raja nami, lean hamu jolo tingki tu hami asa hupasahat hami jolo pasituak na tonggi tu rajai ipe asa tauduti anon pangkataion ta.

Pamoruan memberikan pasituak natonggi kepada semua hula-hula yang sudah mangain parumaennya bahkan kepada semua dongan tubu, boru bere dan dongan sahuta pokoknya semua yang hadir pada saat itu.

Setelah selesai pasahat pasituak na tonggi biasanya tidak langsung marhata sigabe-gabe, tetapi pihak paranak sering mengajukan permohonan agar bisa dilanjutkan dengan Patua hata dan Marhusip, alasannya untuk menghemat waktu.(*)